Kisah Nabi Musa Dan Nabi Khaidir

KISAH NABI MUSA DAN NABI KHAIDIR

       Sewaktu nabi Musa (a.s) sedang memberi peringatan (tazkirah) kepada kaumnya (Bani Israel). Salah seorang dari pengikutnya bertanya: “Wahai Musa ! Siapakah manusia yang paling mengetahui di dunia ini ?” Nabi Musa menjawab: “Saya”. Allah (s.w.t) telah mencela perbuatan Musa. Lantas diutuskan malaikat Jibril (a.s) untuk menemui Musa (a.s). Jibril (a.s) berkata kepada Musa: “Sesungguhnya terdapat manusia yang lebih mengetahui dari engkau di muka bumi ini”. Musa bertanya: “Dimanakah boleh kutemuinya ?”. Jibril menjelaskan: “Engkau akan menemuinya dipertemuan antara dua buah lautan, tetapi engkau dikehendaki membawa ikan masin di dalam bekas. Dan apabila ikan tersebut hidup kembali maka disitulah engkau akan menemuinya”.

       Nabi Musa (a.s) berserta anak muridnya keluar mengembara menuju ke tempat pertemuan di antara dua buah lautan sebagaimana diriwayatkan oleh al-Quran: “Dan ingatlah ketika Musa berkata kepada anak muridnya: “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan, atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun”.

       Setelah berhari-hari mereka mengembara tanpa disedari mereka telah melalui tempat pertemuan dua buah lautan. Disebabkan cuaca terlalu panas mereka mengambil keputusan untuk berlindung seketika disebalik seketul batul besar. Selang beberapa waktu kemudian mereka meneruskan perjalanan dan tanpa diketahui mereka telah agak jauh meninggalkan tempat yang dimaksudkan. Nabi Musa berkata kepada anak muridnya: “ Kita perlu berhenti seketika, tolong bawakan makanan ke mari. Sesungguhnya kita telah merasa letih kerana perjalanan kita ini”. Anak muridnya menjawab: “Tahukah kamu sewaktu kita sedang mencari tempat berlindung dibatu tadi. Sesungguhnya aku telah lupa untuk menceritakan tentang ikan itu (ikan masin) –dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakanya kecuali syaitan- yang telah mengambil jalannya ke laut dengan cara aneh sekali”.

       Musa pun berkata: “Itulah tempat yang kita cari selama ini”. Lantas mereka pun bergegas kembali menyusur jalan yang telah mereka lalui sebelum ini. Dan mereka pun bertemu dengan orang yang dicari-cari iaitu Nabi Khaidir (a.s). Nabi Musa pun berkata kepada Nabi Khaidir: “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu boleh mengajarkan kepadaku ilmu di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan (ALLAH) kepada engkau”. Nabi Khaidir menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat bersabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu ?”.

       Musa menjawab: “Insya’ ALLAH kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar. Dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun”. Nabi Khaidir pun berkata: “Baiklah, jika kamu mengikutku, maka janganlah engkau bertanyakan kepadaku tentang sesuatu pun sampai aku sendiri menerangkan dan menjelaskan kepadamu”.

       Bermulalah pengembaraan Nabi Musa dan Nabi Khaidir (a.s) sehinggalah mereka singgah di sebuah kampung nelayan. Di mana nabi Khaidir telah bertindak dengan membocorkan semua kapal-kapal nelayan yang terdapat di situ. Lantas Musa bertanya: “Mengapa kamu membocorkan kapal-kapal itu yang akibatnya kamu akan menenggelamkan penumpanganya ? Sesungguhnya kamu telah membuat suatu kesalahan yang besar”. Nabi Khaidir menjawab: “Bukankah aku telah berkata: Sesungguhnya kamu sekali kali tidak akan sabar bersamaku”. Lantas Musa memohon maaf seraya berkata: “Janganlah engkau menghukum aku kerana kelupaanku dan janganlah engkau membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku”.

       Mereka pun meneruskan perjalanan sehingga ke sebuah perkampungan di mana Nabi Khaidir (a.s) telah membunuh seorang budak sebaik sahaja menemuinya. Nabi Musa dengan penuh kehairanan bertanya: “Mengapa kamu bunuh jiwa yang bersih sedangkan dia tidak pernah membunuh orang lain ? Sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang mungkar”. Nabi Khaidir berkata: “Bukankah sudah ku katakan kepadamu. Bahawa sesungguhnya kamu tidak akan dapat bersabar bersamamku”. Dengan nada kekesalan nabi Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini. Maka janganlah kamu membenarkan aku menyertaimu. Sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan pengecualian kepadaku”.

       Perjalanan pun diteruskan lagi sehinggalah ke sebuah perkampungan di mana penduduk kampung tersebut bersifat sombong dan bongkak lagi bakhil terhadap mereka (Musa dan Khaidir). Tetapi tindakkan Nabi Khaidir membaiki tembok yang hampir roboh di hadapan sebuah rumah yang usang telah mengundang persoalan difikiran Musa. Lantas beliau berkata: “Jikalau engkau mahu, nescaya kamu mengambil upah untuk itu”. Nabi Khaidir pun berkata: “Inilah perpisahan antara aku dan kamu. Aku akan memberitahu kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya”.

       Nabi Khaidir (a.s) berkata: “Dengarlah penjelasanku: Berhubung dengan kapal-kapal yang kubocorkan adalah kepunyaan orang-orang yang miskin. Tujuan aku membocorkanya kerana di hadapan mereka ada seorang raja yang suka merampas kapal-kapal kepunyaan orang lain. Manakala budak yang aku bunuh itu adalah anak kepada pasangan suami isteri yang mukmin. Tujuan aku membunuhnya kerana dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran. Dan kami menghendaki supaya Tuhan mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik dari anaknya itu (yang telah mati) dan lebih dalam kasih sayangnya (kepada ibu-bapanya). Adapun tembok yang kuperbaiki adalah kepunyaan dua orang anak yatim. Di bawahnya (tembok) tersimpan harta untuk mereka berdua. Dan ayah mereka adalah seorang yang salih sewaktu hidupnya, maka Tuhanmu menghendaki agar mereka sampai kepada kedewasaanya dan mengeluarkan simpananya itu sebagai rahmat dari Tuhanmu. Bukanlah aku melakukannya itu menurut kemahuanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya”.

       Sebelum mereka berpisah Nabi Khaidir berkata: “Wahai Musa ! Sesungguhnya ilmu pengetahuan yang telah ALLAH ajarkan (berikan) kepadamu hanya kamu sahaja yang mengetahuinya dan aku sama sekali tidak mengetahuinya. Begitu juga dengan ilmu pengetahuan yang ALLAH kurniakan kepadaku hanya aku yang mengetahuinya dan engkau adalah jahil terhadapnya”.

Pengajaran:

1-Jangan ego / sombong dengan ilmu (atau apa-apa kelebihan) yang dimiliki.

2-Sanggup berkorban seperti mengembara untuk mendapatkan ilmu pengetahuan.

3-Mesti tekun dan sabar dalam mendapatkan ilmu pengetahuan kerana ALLAH.

4-Pilihlah sahabat yang beriman, berilmu (ilmu baik tahu, bukan ilmu yang jahat) serta beramal salih.

5-Allah akan memelihara hamba-hambanya yang mukmin dan beramal salih.

6-Menghormati guru.

~ oleh ashabulmuslim di September 8, 2008.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: